Feature Update

Sunday, January 10, 2010

Mengamalkan sunnah makan berjemaah


Nabi SAW pernah bersabda ; “Barang siapa yang mengikuti sunnahku, bererti dia cinta kepadaku. Dan barang siapa yang cinta kepada ku, maka akan masuk syurga bersamaku.”

Atas kesedaran inilah, srikandi dan mujahidnya cuba untuk mengamalkan serba sedikit sunnah nabi yang termampu dalam rumahtangga mereka..Srikandi baru sahaja membeli sebuah dulang kecil untuk makan bersama mujahidnya menggunakan dulang tersebut..Srikandi agak terkejut pada mulanya bila tiba-tiba mujahidnya menyuarakan hasrat untuk makan berjemaah menggunakan dulang..

Emm,tapi bila difikirkan apa salahnya kita amalkan makan berjemaah menggunakan dulang ini dalam rumahtangga kan? selain mengikut anjuran sunnah nabi untuk makan berjemaah, kita juga dapat mengeratkan kasih sayang dan hubungan suami isteri supaya lebih romantik gitu..=)bagi yang sudah ada anak,lagi best kalau anak-anak turut sama di ajar makan dalam dulang bersama ayah dan ibu mereka..

Srikandi teringat ketika zaman belajarnya..srikandi sudah biasa makan di dalam dulang bersama sahabat-sahabatnya terutama ketika berprogram=)..memang terasa ukhuwah sesama mereka dan keberkatan rezeki yang di kongsi bersama..cepat betul rasa kenyang walaupun makanan yang sedikit di kongsi 6-7 orang!! mungkin itulah yang dinamakan keberkatan..makanan yang simple dan tak sedap pun, boleh jadi berselera menyantapnya bersama-sama..indahnya bila mengenagkan saat itu..=)

Sekarang, tiba masanya untuk srikandi apply dalam kehidupan seharian bersama suami pulak=) moga rumahtangga kami lebih bahagia dan hubungan semakin erat, berkat mengamalkan sunnah nabi ini, insyaALLAH..

Jom kita check, apa sebenarnya hikmah makan dalam dulang atau secara berjemaah ni=)??
      
Makan berjama’ah


Berkumpul menghadapi hidangan dan makanan secara berjama’ah adalah suatu yang dianjurkan bagi kaum muslimin di samping akan mendapatkan keutamaan berdasarkan hadits berikut:


"Berjama’ahlah dalam menyantap hidanganmu dan sebut nama Allah padanya, nescaya akan mengandung berkah bagimu" (Silsilah Hadits-hadits Shahih no. 664).


Hadits ini dikhabarkan oleh Rasulullah berkenaan dengan seseorang yang datang kepadanya dan berkata:Wahai Rasulullah, kami ini setiap kali makan tidak pernah kenyang.
Maka Rasulullah berkata: Pasti masing-masing kamu makan sendiri-sendiri.
Dia menjawab: Benar ya Rasulullah.
Rasulullah berkata: Berjama’ahlah dalam menyantap makananmu



Hadits di atas memerintahkan kepada kita agar setiap kali makan supaya makan bersama-sama sebab makan sendiri-sendiri itu disamping akan membuat masing-masing orang yang makan itu tidak akan kenyang (seperti kata sahabat di atas) juga tidak mendapatkan berkah/kecukupan.

Karena kecukupan itu akan diperoleh dengan makan bersama, meskipun jumlah peserta hidangan bertambah, sebagaimana kata Nabi r: 


Makanlah berjama’ah dan jangan bercerai-berai, sesungguhnya makanan satu orang itu cukup untuk dua orang”.



“Sesungguhnya makanan satu orang itu cukup untuk dua orang makanan dua orang cukup untuk tiga atau empat orang dan makanan empat orang cukup untuk lima atau enam orang. (Silsilah hadits-hadits shahih no. 895).


Makan dengan menggunakan Shahfah(dulang)
Makan berjama’ah di atas hamparan dengan menggunakan dulang adalah salah satu sunnah Nabi yang harus diikuti, sedangkan makan diatas meja dengan menggunakan pinggan bi adalah cara makan yang harus dihindari.

Anas bin Malik t berkata: “Baginda tidaklah makan diatas meja makan dan tidak pula menggunakan Sukurrajah (pinggan kecil)  (Diriwayatkan oleh Tirmidzi dalam Syamail, shahih Bukhari no. 5386 dalam kitab Fathul Bari 9/532).


3 comments:

♥Cahaya Mata Kemuliaan Agama♥ said...

kawan i masa ngajar sekolah kat paka; ibu ada 5 anak. dia amal makan berjemaah dalam talam jugak. seronok dengar cerita2 dia. cuma time pregnant suami dia asingkan makanan dia. sbb dia tak boleh nak duduk atas lantai lama2.. :)

aFiNiEy aHmAd said...

salamun alayk ukhti..
maaf yer, blh sy tahu rujukan untuk paragraph di bwh nie cos ade sorg shbt tanye sy mengenainya...syukron jazilan..barakallahu fik..wsalam..(^_^)
**********************
Rasulullah SAW melarang kita mencampurkan beberapa jenis makanan dalam satu hidangan.

1. SUSU DENGAN IKAN..better use santan
2. CUKA NGAN SUSU
3. FRUITS NGAN SUSU..forget those fruity yoghurts!
4. IKAN NGAN DAUN SALAD
5. BAWANG PUTIH NGAN BAWANG MERAH......jika dicampur boleh menyebabkan lumpuh..bawang besar jika makan continuously for 40 days boleh menyebabkan bintik2 hitam di muka..ala2 severe pigmentations gitu..
6. DAGING SEGAR NGAN DAGING KERING..or fresh fish and dried/salted fish
7. BENDA MASAM eg lemon NGAN BENDA BERASID SEPERTI CUKA
8. BUAH DELIMA NGAN SERUNDING
9. CUKA NGAN NASI
10. TELUR NGAN IKAN

srikandi said...

Maafkan saya ukhti..
saya masih cuba mencari sumber yang betul-betul sohih.tapi saya sudah banyak kali membacanya dari article2..dan saya juga pernah mengikuti kursus anjuran HPA yang mengemukakan juga hujah-hujah2 berikut..

seorang ustaz,Ustadz Abdullah Mahmud, dalam ceramahnya juga pernah berkata,

Rasulullah SAW tak pernah sakit perut sepanjang hayatnya karena pandai menjaga makanannya dengan cara berikut..

1. Jangan minum susu bersama daging
2. Jangan makan daging bersama ikan
3. jangan makan ikan bersama susu
4. jangan makan ayam bersama susu
5. Jangan makan ikan bersama telur
6. Jangan makan ikan bersama daun salad
7. Jangan minum susu bersama Cuka
8. Jangan makan buah bersama susu.
Jangan makan buah setelah makan nasi, tetapi makanlan buah terlebih dahulu baru makan nasi.

Pengaruh pada tubuh kita bukan jangka pendek, tetapi akan berpengaruh bila sudah tua nanti. Dalam Al Quran juga melarang kita makan makanan darat bercampur denagn makanan laut.

Nabi pernah mencegah sahabtnya makan ikan bersama susu, karena akan cepat mendapat penyakit.

Hal ini terbukti oleh ilmuwan yang menemukan bahawa dalam daging ayam mengandung ion (+) sedangkan dalam ikan mengandung ion (-) Jika dalam makanan kita ayam bercampur dengan ikan maka akan terjadi reaksi biokimia yang dapat merosakkan usus kita..
)

namun tidak disebutkan pula dalam hadis mana atau sumber rujukan kitab mana..wallahua'lam..

terima kasih kerana bertanya..saya akan berusaha mencari lagi

Sebalik tabir 'KEMBARA SRIKANDI'

'Srikandi' sebenarnya mengingatkan saya pada sebuah tajuk novel yg pernah saya karang sebelum ni semasa menuntut di matrikulasi..mengisahkan ttg perjalanan hidup seorang gadis bernama Srikandi yg melalui pelbagai cabaran dalam hidup..liku2 yg terpaksa ditempuhnya sehingga menjadikan dia seorang 'srikandi' pejuang islam yang mengharapkan keredhaan Allah semata2...

Sebenarnya novel tu mengandungi luahan hati saya; dalam erti kata lain, watak utama novel tu banyak mengisahkan tentang hidup saya..

Mungkin sebab saya kurang selesa bercerita tentang hal peribadi pada orang lain selain ibu saya,ma..jadi saya abadikan segala yang terbuku di hati dalam novel tersebut..

tapi malangnya..file yang saya simpan dokumen tersebut telah dimusnahkan virus jahat yang telah bermastautin dalam komputer sekian lama..

Maka, habis luputlah semua hasil tulisan saya..tinggal kenangan..

lepas tu saya tak menulis lagi..

namun, KEMBARA 'srikandi' ini masih di teruskan..

menapak selangkah-demi selangkah..bertatih..

kadang-kadang tersadung..dan terjatuh..namun digagahkan hati untuk bangun semula..

Itulah liku hidup perjalanan seorang insan bernama manusia...tak pernah berhenti...sehinggalah bertemu Allah Rabbul Izzati..